Meningkatnya Wisata Medis Ke Melaka

Melaka menerima 16,7 juta wisatawan tahun lalu, yang tertinggi untuk negara bagian, dengan mayoritas dari China, Singapura, Indonesia, Hong Kong dan Taiwan.

Selama lima hingga 10 tahun ke depan, jumlahnya diperkirakan akan tumbuh secara signifikan berkat pengembangan campuran terintegrasi yang masif oleh, antara lain, Hatten Land Ltd yang terdaftar di Singapura.

Grup Singapura sedang mengembangkan Kota Hatten di atas tanah reklamasi, dan hanya sebagian kecil yang telah dikembangkan dengan lebih dari 10 tahun pekerjaan pembangunan yang harus dilakukan.

Pembangunan multi-miliar ringgit ini berada dalam jarak berjalan kaki ke banyak situs bersejarah di Melaka, Kota Warisan Dunia yang disertifikasi UNESCO.

Hatten City akan mengubah cakrawala Bandar Hilir secara dramatis dengan enam pengembangan bertema unik — ritel, tempat tinggal, hotel internasional, menara perkantoran, resor, dan pertokoan — dengan luas lantai kotor agregat 9,6 juta kaki persegi.

MEMBAWA PARIWISATA MEDIS KE MELAKA

Malaysia adalah salah satu tujuan utama untuk wisata medis, dan Melaka sudah menuju ke arah itu, kata Courbois.

Dalam wisata medis, orang-orang dari satu negara melakukan perjalanan ke negara lain untuk mencari perawatan medis dan perawatan bedah. Di antara perawatan yang paling dicari adalah pemeriksaan kesehatan, kardiologi, ortopedi, neurologi, onkologi, kedokteran gigi, bedah kosmetik dan fertilisasi in-vitro (IVF). Ini menarik wisatawan kelas atas dari negara maju dan berkembang.

Pada tahun 2016, lebih dari 860.000 turis medis mencari perawatan di Malaysia, menghasilkan pendapatan RM1 miliar untuk negara tersebut. Targetnya adalah untuk tumbuh ini menjadi 30 persen tahun-ke-tahun.

Malaysia mulai fokus pada pariwisata medis setelah krisis keuangan Asia pada tahun 1997 sebagai alat untuk diversifikasi ekonomi dalam industri kesehatan dan pariwisata.

Pada tahun 2009, Kementerian Kesehatan membentuk Malaysia Healthcare Travel Council (MHTC) sebagai lembaga utama untuk mempromosikan dan mengembangkan pariwisata medis negara tersebut. MHTC bekerja sama dengan penyedia medis dari Semenanjung Malaysia untuk mempromosikan kesadaran global tentang layanan kesehatan kelas dunia negara itu.

Pasien asing datang ke sini untuk mencari perawatan berkualitas dengan biaya terjangkau. Dilaporkan bahwa rata-rata mereka akan menghabiskan sekitar RM1.000 untuk biaya pengobatan per kunjungan, tidak termasuk pengeluaran lainnya.

“Di Melaka ada beberapa rumah sakit yang menawarkan fasilitas wisata medis dan pasar utamanya adalah Indonesia. Jadi, ada banyak potensi pertumbuhan baik untuk rumah sakit maupun industri perhotelan. Kami harus menawarkan layanan perhotelan terbaik. Saya percaya pembukaan hotel kami di sini sangat tepat waktu,” katanya.

Anda bisa mempertimbangkan untuk berobat ke Melaka; karena ada banyak hal yang bisa anda dapatkan dari berobat di Melaka. Beberapa unit pengobatan sudah sangat canggih dan ditawarkan dengan harga yang sangat bersaing.

Posts created 138

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Pos Terkait

Mulai mengetik pencarian Anda diatas dan tekan enter untuk mencari. Tekan ESC untuk batal.

kembali ke Atas